Pemkab Kaur Optimis Turunkan Angka Kemikinan Ekstrem

Avatar Of Arief
Pemkab Kaur
Pemkab Kaur Optimis Turunkan Angka Kemikinan Ekstrem

 –  Daerah Kabupaten  melalui Tim Penanggulangan Penanganan Kemiskinan Ektrem (TPPKE) melakukan Rapat tentang Penanganan Kemiskinan Ekstrem di Kabupaten , Selasa (18/10/22).

Hal ini dikarenakan tingginya angka kemiskinan ekstrem di Kabupaten  menurut data Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) dan Badan Kependudukan dan  Berencana  (BKKBN) RI Tahun 2022.

Pemkab Kaur Optimis Turunkan Angka Kemikinan Ekstrem

Rapat tersebut dipimpin langsung oleh Sekretaris Daerah (Sekda) Ersan Syahfiri yang diikuti oleh seluruh anggota TPPKE Kabupaten  di Ruang Sekretaris Daerah.

Hadir dalam rapt, Asisten II, Kepala Dinas , Kepala Dinas P2KB3A, Kepala Dinas , Kabid Dinas , Kabid Dinas PMD, Kabid Bappeda, Staf Dinas Perkim dan Staf Bagaian Administrasi Pembangunan.

Baca Juga :  Generasi Penerus Polri, Polda Jateng Lantik 535 Bintara Baru

Sekda menegaskan kepada seluruh OPD terkait khususnya kepada TPPKE untuk bersikap optimis dan menyatakan komitmen bersama dalam menanggulangi dan mengatasi serta menurunkan angka kemiskinan ektrem yang ada di Kabupaten .

“ untuk masalah kemiskinan ektrem berada di urutan angka tertinggi kedua di Provinsi . Oleh sebab itu tugas kita bersama untuk berkomitmen serta berkolaborasi, mencari solusi, menciptakan inovasi dalam mengatasi masalah ini guna menurunkan angka tersebut,” ujar Ersan.

Selanjutnya Sekda menjelaskan untuk tahap awal menyelesaikan masalah tersebut kita harus melakukan verifikasi data angka dari Kementerian PMK dan BKKBN tersebut untuk selanjutnya kita sinkronkan dengan data terkini dari setiap OPD terkait.

Baca Juga :  Kapolres : Wawasan Kebangsaan dan Moderasi Beragama Cegah Paham Radikalisme

Setelah data – data tersebut kita cocokkan baru kita lakukan survei atau terjun ke lapangan dan setelah itu baru kita lakukan langkah – langkah untuk mengatasinya,” lanjut Sekda.

Seperti yang telah diketahui bahwa angka kemiskinan ektrem yang ada di Kabupaten  berdasarkan data Kementerian PKM dan BKKBN RI saat ini sebanyak 8000 Orang.

daerah melalui TPPKE dalam waktu dekat ini akan mengkroscek jumlah tersebut, melakukan verifikasi dan akan mendata ulang jumlah tersebut apakah ke 8000 Orang tersebut benar – benar termasuk dalam kreteria miskin ektrem atau tidak.

Baca Juga :  Kapolres Mukomuko Gelar Nobar Wayang Kulit Lakon Wahyu Makutharama

Sementara itu berdasarkan ketentuan dari Kementerian PKM ada tiga hal yang harus dilakukan dalam mengatasi masalah kemiskinan ektrem tersebut.

Diantaranya dengan cara memberdayakan masyarakat desa, sanitasi perumahan dan kawasan permukiman dan mempertebal   terhadap masyarakat yang tergolong berpenghasilan rendah.

Sekda beserta TPPKE berkomitmen untuk menurunkan angka kemiskinan ektrem di Kabupaten  pada tahun 2023 mendatang. (adv/dahlibotak)

Google News Satujuang

Dapatkan update artikel pilihan lainnya dari kami di Google News