“Pers Survival di Era Digital” Masih Layakkah Media Massa di Era Digital

Avatar Of Arief
“Pers Survival Di Era Digital” Masih Layakkah Media Massa Di Era Digital
Sri Mulyadi (memegang Mikrofon) wartawan senior Penasehat PWI Jateng menjadi narasumber didampingi oleh Arie Widiarto, unsur wartawan muda dan Dr Aminnudin MA, pemerhati media Undip dalam sambung rasa lintas generasi wartawan memeringati HPN 2022 di Gedung Pers Jateng Jalan Tri Lomba Juang Kota Semarang.

– Persatuan () menggelar sarasehan dan sambung rasa dengan tema “Pers Survival di Era Digital.”

Sarasehan ini bagian dari rangkaian kegiatan peringatan Hari Pers (HPN) 2022 yang dilaksanakan di Gedung Pers Jateng Tri Juang Kota , Rabu (9/2/22).

&Quot;Pers Survival Di Era Digital&Quot; Masih Layakkah Media Massa Di Era Digital

Di era digital dan maraknya media saat ini, secara media massa/pers jelas masih dibutuhkan, sebab untuk memerangi berita-berita , isu SARA maupun pornografi dan isu lainnya.

Hal itu disampaikan oleh Sri Mulyadi, senior yang menjadi narasumber dalam sarasehan lintas generasi Hari Pers (HPN) 2022.

Kegiatan dilaksanakan sederhana mengingat pandemi masih belum usai.

Baca Juga :  Kurang 12 Jam Pembunuh Sadis Ditangkap Satreskrim Polres Demak

Disampaikan pula bahwa, dari hasil survey Kementerian dan Informasi (Kemenkominfo) diperoleh data kurang lebih 200 juta penduduk adalah pengguna handphone.

Artinya, jumlah itu secara pasti juga menggunakan atau mengakses medsos.

“Dari 10 ribu responden yang diteliti, tujuh puluh persen memperoleh informasi dari medsos, yang belum pasti bisa dipertanggungjawabkan kode etik jurnalistiknya dan selebihnya dari media mainstream,” jelas Ketua Penasehat Jateng ini.

Selain itu, lanjutnya, banyak juga media mainstream atau media massa malah berkiblat pada medsos, yang jelas-jelas masih dipertanyakan kualitas jurnalistik atau kode etik jurnalistiknya.

“Saat ini banyak media online yang malah berkiblat pada medsos, yang menayangkan berita tanpa adanya editing.

Baca Juga :  Kebut Vaksinasi Anak, Polda Jateng Siap Jemput Bola

Sebab dikejar tuntutan banyaknya viewer dari konten-konten yang dihasilkan,” ungkap Mbah Mul, sapaan akrab narasumber yang sudah 37 tahun terjun di dunia jurnalistik ini.

Padahal, menurut Mbah Mul, konten-konten yang dihasilkan tersebut perlu dipertanyakan pertanggungjawaban sumber beritanya, apakah masih layak untuk disebut karya jurnalistik

Oleh sebab itu, disampaikan juga oleh Mbah Mul, bahwa Pers Survival di Era Digital ini, merupakan tantangan bagi SDM .

Selain harus cakap dalam menyajikan konten yang kreatif, juga harus tetap menjaga dan mengimplementasikan kode etik jurnalistik dalam karya-karya jurnalistiknya.

“Karena jika karya jurnalistik tidak mematuhi kode etik jurnalistik, maka lama-kelamaan akan ditinggalkan oleh pembacanya,” tegasnya.

Baca Juga :  Siapkan Jalur Alternatif, Polres Demak Antisipasi Kemacetan Pemasangan Girder

Tetap Dibutuhkan

Demikian juga seperti yang disampaikan oleh Dr Aminnudin, MA pemerhati pers dari Universitas Diponegoro .

Aminnudin mengatakan, bahwa memang benar saat ini media mainstream atau media massa itu masih sangat dibutuhkan, sebab untuk menghadapi maraknya media yang semakin hari semakin tak terkendali.

Sebab, dengan karya jurnalistik, masih ada kode etik jurnalistik yang dapat membatasi berita-berita yang dinilai tidak bisa dipertanggungjawabkan.

“Jadi jika karya jurnalistik itu, metodenya menggunakan 5 W 1 H. Penyajiannya sesuai fakta, baik fakta maupun fakta personal, yang bisa disebut karya sastra,” jelas Aminnudin. (had)

Google News Satujuang

Dapatkan update artikel pilihan lainnya dari kami di Google News