Gencatan Senjata Israel-Hamas, Pembebasan Sandera Ditunda Hingga Jumat

Avatar Of Wared
Situasi Di Jalur Gaza, Palestina Gencatan Senjata Israel-Hamas, Pembebasan Sandera Ditunda Hingga Jumat Krisis Kesehatan Di Gaza, 60 Ribu Wanita Hamil Kekurangan Gizi
Situasi di Jalur Gaza, Palestina

Satujuang– Penasihat keamanan menyatakan bahwa pembebasan sandera tidak akan terjadi sebelum Jumat berdasarkan gencatan senjata sementara dengan Hamas.

Dilansir dari tempo, penundaan selama 24 jam disebabkan oleh ketidaksetujuan Hamas dan mediator dalam menandatangani perjanjian tersebut.

Gencatan Senjata Israel-Hamas, Pembebasan Sandera Ditunda Hingga Jumat

Meskipun belum diumumkan secara resmi, waktu dimulainya gencatan senjata dan pembebasan sandera dijadwalkan pada pukul 10 pagi Kamis, setelah mediasi oleh .

Gencatan senjata ini, yang disepakati pada Rabu pagi antara dan Hamas, bertujuan memungkinkan masuk ke Gaza dan membebaskan 50 dari 240 sandera yang dipegang oleh Hamas.

Baca Juga :  Belajar dari Ahli, Cara Mengelola Tantrum Anak dengan Baik

Perjanjian ini diharapkan dapat menjadi langkah pertama menuju gencatan senjata penuh.

menyatakan bahwa gencatan senjata dapat diperpanjang dengan pembebasan lebih banyak sandera, sementara berharap sekitar 100 sandera dapat dibebaskan hingga akhir bulan ini.

Gencatan senjata bersyarat ini melibatkan pembebasan 50 sandera selama empat hari, dengan minimal 10 sandera setiap hari.

telah mengeluarkan daftar 300 nama tahanan yang dapat dibebaskan. Hamas setuju untuk membebaskan 50 sandera awal sebagai imbalan atas pembebasan 150 dan - yang dipenjara di .

Baca Juga :  Pemdes Talang Baru II Sukses Bagikan BLT Dana Desa 2023

Sebagai bagian dari kesepakatan, ratusan truk kemanusiaan, medis, dan bahan bakar akan memasuki Gaza, sementara akan menghentikan serangan di Gaza selatan dan menjaga jendela larangan terbang selama enam jam setiap hari di utara.

AS Joe Biden menyambut baik kesepakatan tersebut, dan berharap ratusan truk akan mencapai Gaza dalam beberapa hari ke depan.

Baca Juga :  Verifikasi DTKS, Dinsos Lakukan Pendampingan Masyarakat Desa Nanti Agung

Palang Merah diizinkan mengunjungi sandera yang tersisa di Gaza. Meskipun gencatan senjata dianggap sebagai kemajuan, para menteri luar negeri Arab menekankan perlunya perjanjian yang lebih luas dengan tujuan akhir, tenggat waktu, mekanisme implementasi, dan dukungan global, dengan AS memainkan peran utama.

Google News Satujuang

Dapatkan update artikel pilihan lainnya dari kami di Google News